• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Nasional

Arab Saudi Stop Umrah, Pemerintah RI Terus Berkoordinasi dengan Pihak Terkait

27 February
17:14 2020

KBRN, Jakarta : Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri memahami keputusan Pemerintah Kerajaan Arab Saudi berkaitan dengan penghentian sementara izin masuk untuk pelaksanaan umrah dan atau ziarah ke Masjid Nabawi serta wisata ke Arab Saudi.

Dari keterangan yang diterima RRI, Kamis (27/2/2020) dijelaskan bahwa pemerintah Indonesia juga memahami bahwa keputusan tersebut diambil dengan pertimbangan kepentingan kesehatan umrah yang lebih besar.

Menurut informasi Dubes Saudi di Jakarta kebijakan tersebut berlaku mulai pada saat diumumkan. Sampai saat ini, pemerintah Indonesia terus berupaya berkoordinasi di bawah Menko PMK agar dilakukan terutama untuk pengelolaan dampak dari kebijakan tersebut.

HINDARI CORONA, ARAB SAUDI STOP SEMENTARA JEMAAH UMRAH

Merujuk maklumat yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Kerajaan Arab Saudi, Kamis, 27 Februari 2020 sekitar pukul 02.40 waktu setempat, dengan ini disampaikan bahwa dalam rangka mendukung upaya menghentikan penyebaran, pengendalian dan pemusnahan virus Corona (COVID-19),  serta melakukan perlindungan yang maksimal terhadap keamanan warga negara, penduduk dan siapapun yang berencana datang ke wilayah Kerajaan Arab Saudi untuk melakukan ibadah Umroh dan ziarah Masjid Nabawi, atau kunjungan wisata, Pemerintah Kerajaan Arab Saudi memutuskan melakukan langkah proaktif guna  menangkal masuk dan menyebarnya virus Corona (COVID-19) ke wilayah Kerajaan Arab Saudi dengan mengambil langkah-langkah pencegahan sebagai berikut: 

1. Menghentikan sementara warga negara asing masuk ke Kerajaan Arab Saudi dalam rangka ibadah Umroh dan ziarah Mesjid Nabawi. 

2. Menghentikan masuknya warga negara asing ke Kerajaan Arab Saudi dengan menggunakan visa kunjungan wisata, bagi mereka yang datang dari negara-negara yang terkena wabah virus Corona (COVID-19), merujuk kepada kriteria yang ditetapkan oleh lembaga kesehatan terkait Pemerintah Kerajaan.

3. Menghentikan lalu lintas keluar masuk wilayah Kerajaan Arab Saudi dengan menggunakan fasilitas ID Card- kartu tanda penduduk nasionalnya bagi warga negara Arab Saudi dan warga negara dari negara-negara anggota Gulf Cooperation Council / GCC lainnya (Oman, Kuwait, Qatar, Bahrain, Persatuan Emirat Arab).

Pemerintah Arab Saudi  mengecualikan bagi warga negara Arab Saudi yang saat ini telah berada di negara-negara tersebut yang sebelumnya keluar wilayah Arab Saudi dengan menggunakan kartu tanda penduduk nasionalnya, dan warga negara dari negara-negara GCC lainnya yang saat ini berada di Arab Saudi serta bermaksud kembali ke negaranya masing-masing setelah sebelumnya masuk ke Arab Saudi dengan menggunakan kartu tanda penduduk nasionalnya, agar otoritas terkait di entry point Arab Saudi dapat memastikan dari negara mana pengunjung/warga negara tersebut berasal sebelum tiba di Arab Saudi, dan menerapkan langkah-langkah pencegahan yang tepat bagi mereka yang datang dari negara anggota GCC lainnya. (Foto: Antara)

00:00:00 / 00:00:00