Pemanasan Global Cenderung Mengurangi Waktu Tidur Manusia

Seseorang menguap. (Foto: Unsplash)

KBRN, Copenhagen: Sebagian besar penelitian yang melihat dampak perubahan iklim pada kehidupan manusia umumnya berfokus pada bagaimana peristiwa cuaca ekstrem memengaruhi ekonomi dan kesehatan masyarakat dalam skala luas. Namun perubahan iklim mungkin juga memiliki pengaruh kuat pada aktivitas mendasar manusia sehari-hari -- termasuk pada sejumlah perilaku, psikologis, dan fisiologis yang penting bagi kehidupan. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 20 Mei di jurnal One Earth, para peneliti melaporkan bahwa peningkatan suhu lingkungan berdampak negatif pada tidur manusia di seluruh dunia.

Tim mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa pada tahun 2099, suhu suboptimal dapat mengikis 50 hingga 58 jam tidur per orang per tahun. Selain itu, mereka menemukan bahwa efek suhu pada kurang tidur secara substansial lebih besar pada penduduk dari negara berpenghasilan rendah serta pada orang dewasa dan wanita yang lebih tua.

"Hasil kami menunjukkan bahwa tidur - proses restoratif penting yang tidak terpisahkan untuk kesehatan dan produktivitas manusia - dapat terdegradasi oleh suhu yang lebih hangat," kata penulis pertama Kelton Minor dari University of Copenhagen. "Untuk membuat keputusan kebijakan iklim yang terinformasi bergerak maju, kita perlu memperhitungkan dengan lebih baik spektrum penuh dari dampak iklim masa depan yang masuk akal yang meluas dari pilihan-pilihan emisi gas rumah kaca masyarakat yang ada saat ini."

Sudah lama diketahui bahwa siang yang panas meningkatkan angka kematian dan rawat inap dan memperburuk kinerja manusia, namun mekanisme biologis dan perilaku yang mendasari dampak ini belum dipahami dengan baik. Data yang dilaporkan sendiri baru-baru ini dari Amerika Serikat menunjukkan bahwa kualitas tidur subjektif menurun selama periode cuaca panas, tetapi bagaimana fluktuasi suhu dapat memengaruhi perubahan hasil tidur objektif pada orang yang tinggal di berbagai iklim global masih belum jelas.

"Dalam penelitian ini, kami memberikan bukti skala planet pertama bahwa suhu yang hangat melebihi dari rata-rata mengikis tidur manusia," kata Minor. "Kami menunjukkan bahwa erosi ini terjadi terutama dengan menunda kapan seseorang tertidur dan memajukan kapan mereka bangun saat cuaca panas."

Untuk melakukan penelitian ini, para peneliti menggunakan data tidur global anonim yang dikumpulkan dari gelang pelacak tidur berbasis akselerometer. Data tersebut mencakup 7 juta catatan tidur malam dari lebih dari 47.000 orang dewasa di 68 negara yang mencakup semua benua kecuali Antartika. Ukuran dari jenis gelang yang digunakan dalam penelitian ini sebelumnya telah terbukti selaras dengan ukuran independen dari terjaga dan tidur, seperti dikutip dari Science Daily, Minggu (22/5/2022).

Studi tersebut menunjukkan bahwa pada malam yang sangat hangat (lebih dari 30 derajat Celcius, atau 86 derajat Fahrenheit), pola tidur menurun rata-rata lebih dari 14 menit. Kemungkinan tidur kurang dari tujuh jam juga meningkat seiring dengan kenaikan suhu.

"Tubuh kita sangat beradaptasi untuk mempertahankan suhu tubuh inti yang stabil, sesuatu yang menjadi sandaran hidup kita," kata Minor. "Namun setiap malam mereka melakukan sesuatu yang luar biasa tanpa sebagian besar dari kita sadari -- mereka melepaskan panas dari inti kita ke lingkungan sekitar dengan melebarkan pembuluh darah kita dan meningkatkan aliran darah ke tangan dan kaki kita." 

Dia menambahkan bahwa agar tubuh kita dapat mentransfer panas, lingkungan sekitar harus lebih dingin dari kita.

Studi terkontrol awal di laboratorium tidur menemukan bahwa manusia dan hewan tidur lebih buruk ketika suhu ruangan terlalu panas atau terlalu dingin. Tetapi penelitian ini dibatasi pada bagaimana orang bertindak di dunia nyata: mereka mengubah suhu lingkungan tidur mereka menjadi lebih nyaman.

Dalam penelitian saat ini, para peneliti menemukan bahwa dalam rutinitas hidup normal, orang tampak jauh lebih baik dalam beradaptasi dengan suhu luar yang lebih dingin daripada kondisi yang lebih panas. "Di seluruh musim, demografi, dan konteks iklim yang berbeda, suhu luar yang lebih hangat secara konsisten mengikis tidur, dengan jumlah kurang tidur yang semakin meningkat seiring suhu yang semakin panas," kata Minor.

Satu pengamatan penting adalah bahwa orang-orang di negara berkembang tampaknya lebih terpengaruh oleh perubahan ini. Ada kemungkinan bahwa prevalensi AC yang lebih besar di negara maju dapat berperan, tetapi para peneliti tidak dapat mengidentifikasi alasannya secara pasti karena mereka tidak memiliki data tentang akses AC di antara subjek. Para peneliti juga mencatat bahwa karena mereka menemukan bukti kuat bahwa dampak pemanasan suhu pada kurang tidur tidak merata secara global, penelitian baru terutama harus mempertimbangkan populasi yang lebih rentan, terutama mereka yang tinggal di wilayah terpanas - dan secara historis termiskin di dunia.

Dalam penelitian di masa depan, tim ingin berkolaborasi dengan ilmuwan iklim global, peneliti tidur, dan penyedia teknologi untuk memperluas cakupan tidur global dan analisis perilaku ke populasi dan konteks lain. Selain itu, mereka tertarik untuk mempelajari dampak kenaikan suhu di luar ruangan pada hasil tidur dari populasi yang terkungkung yang terletak di iklim panas, yang mungkin memiliki akses terbatas ke AC.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar