Jepang Dihantam-Tsunami, 210.000 Warga Diminta Jauhi Pantai

Foto:

KBRN, Jakarta: Jepang dihantam tsunami pada Minggu pagi (16/1/2022) setelah letusan gunung berapi bawah laut di Tonga menyebabkan tsunami pada Sabtu (15/1/2022). 

Kondisi tersebut membuat Badan Meteorologi Jepang mengeluarkan peringatan tsunami dan lebih dari 210.000 warga di 7 perfektur untuk menjauh dari pantai. 

Badan Meteorologi Jepang mengatakan tsunami 3 meter mungkin melanda beberapa pulau barat daya Jepang termasuk Pulau Amami serta prefektur timur laut Iwate.

Tsunami 1,2 meter diamati di kota Amami sesaat sebelum Sabtu tengah malam, sementara tsunami 1,1 meter tiba di Prefektur Iwate pada pukul 2:26 pagi hari Minggu.

Menurut badan tersebut, tsunami kecil kurang dari 1 meter diamati di wilayah yang luas dari pantai Pasifik negara itu dari Hokkaido ke Kyushu dan Okinawa.

Badan Penanggulangan Kebakaran dan Bencana Jepang mengatakan setidaknya 210.000 oran- Aomori, Iwate, Miyagi, Chiba, Kochi, Miyazaki dan Kagoshima, diminta untuk menjauhkan diri dari pantai.

Dikutup dari KyodoNews, selama konferensi pers Minggu (16/1/2022) pagi, seorang pejabat badan cuaca meminta penduduk pantai Pasifik Jepang untuk menjauh dari daerah tepi laut sampai peringatan dan nasihat dicabut, mencatat bahwa beberapa gelombang tsunami mungkin datang.

Setelah peringatan tsunami dan nasihat dari badan tersebut, pemerintah mendirikan kantor penghubung di kantor perdana menteri untuk mengumpulkan informasi.

Peringatan tsunami terakhir dikeluarkan di Jepang pada November 2016, setelah gempa berkekuatan 7,4 SR mengguncang timur laut Jepang.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar