Presiden Jokowi Menuju Ukraina Naik Kereta

Presiden Joko Widodo, Ibu Negara Iriana beserta rombongan terbatas, Selasa (28/6/2022) malam waktu setempat berangkat menuju Kyiv, Ukraina dari Polandia menggunakan kereta luar biasa yang disiapkan oleh Pemerintah Ukraina. (Foto: Setpres/Laily Rachev)

KBRN, Jakarta: Presiden Joko Widodo, Ibu Negara Iriana, beserta rombongan terbatas berangkat menuju ibu kota Ukraina, Kyiv, dari Polandia. 

Presiden Jokowi dan rombongan menuju Ukraina menggunakan kereta luar biasa yang disiapkan oleh Pemerintah Ukraina, sebagaimana digunakan pula oleh para pemimpin negara yang berkunjung ke Kyiv beberapa waktu lalu. 

Dari peron 4 Stasiun Przemysl Glowny, Kota Przemysl, Polandia, kereta yang membawa Presiden Jokowi dan rombongan terbatas berangkat menuju Kyiv tepat pada pukul 21.15 waktu setempat, Selasa (28/6/2022).

Presiden dan rombongan diperkirakan tiba di Kyiv keesokan harinya. Turut mendampingi Presiden dan Ibu Iriana antara lain Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

Sebelumnya, Menlu Retno Marsudi mengatakan, Presiden Jokowi akan mengunjungi Ukraina melalui Polandia usai menyelesaikan rangkaian kegiatan di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di Elmau, Jerman. 

"Presiden akan meneruskan perjalanan ke Ukraina melalui Polandia," kata Retno dalam keterangan pers yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (28/6/2022)

Retno menyebut, Kemenlu juga berkomunikasi dengan sejumlah pihak terkait rencana kunjungan kenegaraan Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia. 

"Selain itu komunikasi-komunikasi lain yang saya lakukan antara lain dengan Presiden Palang Merah Internasional, dengan UNOCHA (Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa), Sekjen UNCTAD (Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengenai Perdagangan dan Pembangunan), dengan Menteri Luar Negeri Turki, dan paling terakhir saya lakukan pembicaraan telepon dengan Sekjen PBB (Antonio Guterres)," tambahnya.

Seperti yang diketahui,  kedatangan Presiden ke Ukraina ini membawa misi perdamaian. Di Kyiv,  Presiden Jokowi akan bertemu sejawatnya dari Ukraina Volodymyr Zelenskyy, untuk berdialog dalam rangka perdamaian. 

"Setelah dari Jerman, saya akan mengunjungi Ukraina dan akan bertemu dengan Presiden Zelenskyy. Misinya adalah mengajak Presiden Ukraina, Presiden Zelenskyy, untuk membuka ruang dialog dalam rangka perdamaian, untuk membangun perdamaian, karena memang perang harus dihentikan dan juga yang berkaitan dengan rantai pasok pangan harus diaktifkan kembali," ujar Presiden dalam keterangannya di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, sebelum lepas landas,  Minggu (25/6/2022).

Selepas kunjungan ke Ukraina, Presiden Jokowi akan menuju Rusia untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin. Pada kesempatan tersebut, Presiden Jokowi juga mengusung misi perdamaian yang sama dan mengajak Presiden Putin untuk membuka ruang dialog dan menghentikan perang.

"Sekali lagi, dengan misi yang sama saya akan mengajak Presiden Putin untuk membuka ruang dialog dan sesegera mungkin untuk melakukan gencatan senjata dan menghentikan perang," lanjutnya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar