Guru PJOK Dilatih Tangani Cedera Saat Olahraga

KBRN, Batang : Kelompok Kerja Guru (KKG) Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan (PJOK) Kecamatan Batang mendapat pelatihan tentang cara menangani cedera yang sering terjadi saat olahraga di sekolah dari PMI Batang.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Batang Achmad Taufiq menyampaikan, pelatihan tentang penanganan cedera olahraga ini selain diikuti oleh para guru PJOK, juga diikuti guru kelas yang di sekolahnya belum memiliki guru PJOK.

“Pihak sekolah itu mengutus guru yang bisa mengembangkan kompetensi di bidang PJOK. Tidak hanya itu, tapi guru kelas yang mengikutinya juga bisa mengembangkan untuk teman-teman guru kelas 1-6, karena belum ada guru olahraganya,” imbaunya saat membuka Bimbingan Teknis Pencegahan dan Penanggulangan Cidera Olahraga Bagi Guru PJOK SD, di Gedung Pramuka, Kabupaten Batang, Senin (22/11/2021).

Ia mengakui, secara spesifik memang belum memadai, namun ketika ada festival atau perlimbaan, untuk SD yang belum mempunyai guru PJOK, selalu mendatangkan guru olahraga untuk melatih anak didik yang akan mengikuti lomba.

“Sedangkan bagi SD yang sudah punya guru PJOK ya, mereka betul-betul bersemangat untuk ikut perlombaan,” sanjungnya.

Ia menambahkan, untuk guru Pendidikan Agama Islam (PAI) memang tidak boleh digantikan guru lain. Itu karena berkaitan dengan urusan dunia dan akhirat.

“Sama halnya untuk pelajaran kesenian harus diampu oleh guru yang memang membidanginya. Andaikan dipegang oleh guru kelas masing-masing, tetap harus memiliki kompetensi,” terangnya.

Kepala Klinik PMI Batang, dr. Slamet Solikhin menerangkan, pelatihan ini dapat meningkatkan kompetensi guru PJOK ketika menangani cidera saat praktik pelajaran olahraga.

“Ada beberapa jenis olahraga yang mempunyai risiko terjadinya cidera baik ringan maupun berat. Karena mayoritas peserta pelatihan dari kalangan guru SD, sangat minim menangani cedera berat,” ungkapnya.

Kerawanan yang sering terjadi antara lain cidera pada jaringan lunak dan keras, misalnya pergelangan kaki dan tangan.

“Kalau penanganannya kurang tepat, jika anak didik berpotensi di bidang olahrga, bisa menghambat prestasi, bahkan bisa menimbulkan kelainan fisik,” terangnya.

Para guru PJOK sejak 22-24 November akan diberikan pelatihan tentang pencegahan primer, sekunder dan tesier, supaya tidak terjadi cedera saat olahraga. (MC Batang Jateng/Heri)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar