Basmi Jentik Nyamuk dengan Ikan Cupang

KBRN, Batang - Memasuki musim penghujan para pecinta ikan cupang yang tergabung dalam Komunitas Rukun Beta Batang berinisiatif membagikan ratusan ekor ikan cupang secara gratis kepada warga agar bisa membasmi jentik nyamuk. Upaya ini sebagai bentuk antisipasi agar lingkungan terbebas dari Demam Berdarah Dengue (DBD).

Berdasarkan penelitian yang diterbitkan di Jurnal Sains Nasional Universitas Nusa Bangsa, membandingkan daya predator antara ikan cupang dan ikan guppy. Hasilnya, ikan cupang memiliki daya makan paling banyak mencapai 89 ekor jentik dalam waktu enam jam. Sedangkan ikan guppy paling banyak hanya 47 ekor dalam waktu enam jam.

“Anggota kami membagi-bagikan 600 ekor ikan cupang untuk membasmi jentik-jentik nyamuk, supaya tidak bisa berubah menjadi nyamuk dewasa. Apalagi sekarang sudah musim hujan dan jentik nyamuk bisa dipergunakan untuk pakan ikan cupang,” kata Wakil Ketua Rukun Beta Batang Bayu Komarudin, saat ditemui di Kauman, Kabupaten Batang, Selasa (15/12/2020).

Untuk membasmi jentik nyamuk, lanjut dia, akan lebih efektif jika ikan cupang ditempatkan di bak mandi atau penampungan air. “Di pasaran ikan cupang dengan usia empat bulan biasa dijual Rp15 ribu. Namun, niat kami sekaligus untuk beramal dan bakti sosial, jadi ikan ini dibagikan secara gratis, supaya bisa membantu sesama,” terangnya.

Menurut dia, meskipun sekarang belum terjadi kasus DBD, tapi akan lebih baik apabila dilakukan langkah antisipasi dengan membasmi jentik nyamuk. “Rencananya awal Januari 2021 mendatang, akan dibagikan ikan cupang dengan jumlah lebih banyak,” ujarnya. 

Salah satu warga, Endah menuturkan, di rumahnya sudah terdapat beberapa ikan di kolam, tapi akan semakin maksimal jika ditambah beberapa ekor ikan cupang yang ditempatkan di bak mandi. Tujuannya, untuk membasmi jentik nyamuk.

“Kebetulan sekali kalau ada yang bagi-bagi ikan cupang, terus memang musim hujan seperti sekarang ini banyak jentik nyamuk, jadi bisa mengurangi perkembangbiakannya,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Seksi Pencegahan dan Pegendalian Penyakit Menular (P2PM) Dinas Kesehatan Kabupaten Batang, Farikhul Nasror mengatakan, terdapat beberapa teknik pemberantasan DBD. Secara kimia menggunakan cara pengasapan, sedangkan biologis memanfaatkan tanaman lavender. Cara biologis lainnya dapat menempatkan ikan cupang di penampungan air.

Ikan cupang diyakini dapat membantu untuk membasmi jentik-jentik nyamuk.“Ikan cupang bisa ditempatkan di kolam-kolam ikan dan bak mandi yang rawan dijadikan tempat bersarangnya jentik nyamuk. Dengan demikian, jentik-jentik nyamuk itu akan mati karena jadi makanan ikan cupang,” tuturnya.

Farikhul mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh Komunitas Rukun Beta Batang sangat baik asal penempatannya pada tempat yang sesuai, yaitu bak mandi dan bukan di toples. Sebaiknya, dipelihara di tempat-tempat yang memungkinkan jadi sarang jentik nyamuk. “Justru ini malah lebih bagus karena bisa mengurangi pengguaan bahan-bahan kimia. Pemanfaatan ikan cupang untuk memberantas jentik nyamuk sangat dianjurkan,” tandasnya. (Mc Batang Jateng/Heri)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar