FOKUS: #TANGGAP BENCANA

Mentan Siapkan Anggaran Rp180 Miliar Atasi PMK

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Foto: Antara)

KBRN, Jakarta: Komisi IV DPR RI melakukan Rapat Kerja dengan Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo membahas penanganan kasus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Untuk mempercepat penanganan kasus PMK, Mentan Syahrul Yasin mengalokasikan khusus anggaran Rp180 miliar.

Anggaran tersebut akan diperuntukkan untuk tracing (pelacakan), penanganan, hingga pemberian vaksin kepada hewan ternak.

"Penanganan Penyakit Mulut dan Kuku tahun 2022, untuk mengakselerasi dan mendukung pelaksanaan kegiatan di lapangan, maka dirancang khusus alokasi anggaran sebesar Rp180.78 miliar rupiah untuk penanganan PMK, dari alokasi internal Dirjen PKH, dan dari eksternal," ungkap Syahrul Yasin Limpo di Ruang Sidang Komisi IV, pada Senin (13/6/2022).

Menanggapi hal ini, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Dedi Mulyadi meminta penanganan kasus PMK ditangani secara cepat dan tepat, mengingat masyarakat akan merayakan Idul Adha tahun 2022.

"Seluruh skenario yang dibuat untuk penanganan PMK harus dibuat secara detail, komprehensif termasuk pembiayaannya, dan harus dilakukan secara cepat, karena kita berpacu dengan waktu, apalagi Idul Adha tinggal beberapa hari lagi, ini fokus utama karena penyelematan ekonomi rakyat," kata Dedi Mulyadi.

Anggota Komisi IV DPR RI, Hanan Razak juga meminta Mentan fokus untuk memberikan vaksin bagi hewan ternak yang belum terinfeksi PMK.

"Yang namanya PMK barangnya sudah masuk, penyakitnya udah nyampe ke kita, tidak ada pilihan harus dikendalikan, cara mengendalikan PMK semua yang belum terinfeksi divaksin, yang sudah terinfeksi diobati, sudah sembuh dipotong," paparnya.

Mentan Syahrul Yasin menyebut pihaknya juga telah melakukan pemetaan di sejumlah daerah yang masuk zona merah penyebaran kasus PMK, agar tidak mengirim hewan ternaknya ke daerah yang masih aman dari PMK.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar