99.9% Manusia Bersalah Membuat Iklim Bumi Berubah

(Phys.org)

KBRN, New York: Lebih dari 99,9% makalah ilmiah yang ditinjau sejawat setuju bahwa perubahan iklim yang ada saat ini terutama disebabkan oleh manusia, menurut survei baru terhadap 88.125 studi terkait iklim.

Penelitian tersebut memperbarui makalah serupa tahun 2013 yang mengungkapkan bahwa 97% studi yang diterbitkan antara tahun 1991 dan 2012 mendukung gagasan bahwa aktivitas manusia mengubah iklim Bumi. Survei saat ini memeriksa literatur yang diterbitkan dari 2012 hingga November 2020 untuk mengeksplorasi apakah konsensus telah berubah.

"Kami hampir yakin bahwa konsensus sekarang lebih dari 99% dan cukup banyak kasus yang ditutup untuk percakapan publik yang berarti tentang realitas perubahan iklim yang disebabkan manusia," kata Mark Lynas, seorang rekan tamu di Alliance for Science di Cornell University dan penulis pertama makalah ini.

"Sangat penting untuk mengakui peran utama emisi gas rumah kaca sehingga kita dapat dengan cepat memobilisasi solusi baru, karena kita telah menyaksikan secara waktu nyata dampak buruk bencana terkait iklim pada bisnis, masyarakat, dan ekonomi," kata Benjamin Houlton, Dekan dari College of Agriculture and Life Sciences di Cornell dan rekan penulis studi tersebut dalam "Greater than 99% Consensus on Human Caused Climate Change in the Peer-Reviewed Scientific Literature," yang diterbitkan 19 Oktober di jurnal Environmental Research Letters.

Terlepas dari hasil tersebut, jajak pendapat publik serta pendapat politisi dan perwakilan rakyat menunjukkan keyakinan dan klaim yang salah bahwa perdebatan yang signifikan masih ada di antara para ilmuwan mengenai penyebab sebenarnya dari perubahan iklim. 

Pada tahun 2016, Pew Research Center menemukan bahwa hanya 27% orang dewasa AS yang percaya bahwa "hampir semua" ilmuwan setuju bahwa perubahan iklim disebabkan oleh aktivitas manusia, menurut makalah tersebut. Jajak pendapat Gallup tahun 2021 menunjukkan perpecahan partisan yang semakin dalam pada politik Amerika tentang apakah kenaikan suhu yang diamati di Bumi sejak Revolusi Industri terutama disebabkan oleh manusia.

"Untuk memahami di mana ada konsensus, Anda harus bisa mengukurnya," kata Lynas. "Itu berarti mensurvei literatur dengan cara yang koheren dan tidak sewenang-wenang untuk menghindari perdagangan makalah yang tidak tepat, yang seringkali merupakan cara argumen ini dilakukan di ruang publik."

Dalam studi tersebut, para peneliti memulai dengan memeriksa sampel acak dari 3.000 studi dari kumpulan data 88.125 makalah iklim berbahasa Inggris yang diterbitkan antara 2012 dan 2020. Mereka menemukan hanya empat dari 3.000 makalah yang skeptis terhadap perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

"Kami tahu bahwa [makalah skeptis iklim] semakin kecil dalam hal kemunculannya, tetapi kami pikir masih harus ada lebih dari 88.000," kata Lynas, seperti dikutip dari Phys.org, Rabu (20/10/2021).

Rekan penulis Simon Perry, seorang insinyur perangkat lunak yang berbasis di Inggris dan sukarelawan di Alliance for Science, menciptakan algoritma yang mencari kata kunci dari makalah yang tim tahu skeptis, seperti "matahari", "sinar kosmik" dan "siklus alam". 

Algoritme diterapkan ke semua 88.000 lebih makalah, dan program memerintahkannya sehingga yang skeptis muncul lebih tinggi dalam urutan. Mereka menemukan banyak dari makalah perbedaan pendapat ini di dekat bagian atas, seperti yang diperkirakan, dengan hasil yang semakin berkurang lebih jauh ke bawah daftar. Secara keseluruhan, pencarian menghasilkan 28 makalah yang secara implisit atau eksplisit skeptis, semuanya diterbitkan dalam jurnal kecil.

Jika hasil 97% dari studi 2013 masih menyisakan keraguan pada konsensus ilmiah tentang pengaruh manusia terhadap iklim, temuan saat ini bahkan lebih jauh menghilangkan ketidakpastian tersebut, menurut Lynas.

"Ini cukup banyak harus menjadi kata akhir," katanya.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00